RAFAH – Sebuah laporan yang dirilis pada  Kamis (21/12/2023) oleh PBB menemukan lebih dari setengah juta orang di Gaza kelaparan. Kondisi  ini terjadu karena tidak cukup makanan yang memasuki Gaza, sejak pecahnya perang lebih dari 10 pekan yang lalu. 

“Ini situasi di mana hampir semua orang di Gaza lapar,” kata kepala ekonom Program Pangan Dunia, Arif Husain, dilansir dari Arab News, Jumat (22/12/2023).

Dia memperingatkan jika perang antara Israel dan Hamas berlanjut pada tingkat yang sama dan pengiriman makanan tidak dipulihkan, maka penduduk akan menghadapi kelaparan akut dalam enam bulan ke depan. 

Laporan yang dirilis 23 anggota PBB dan lembaga nonpemerintah menemukan, bahwa seluruh penduduk di Gaza berada dalam krisis pangan, dengan 576.600 pada tingkat bencana kelaparan. 

Pekerja bantuan PBB pada Kamis (21/12/2023), melaporkan adegan “tak tertahankan” di dua rumah sakit di Gaza utara, di mana pasien terbaring di tempat tidur dengan luka yang tidak diobati menangis meminta air, beberapa dokter dan perawat yang tersisa tidak memiliki persediaan, dan mayat berbaris di halaman rumah sakit. Ini merupakan tanda-tanda krisis kemanusiaan yang memburuk setelah 10 pekan perang antara Israel dan Hamas. 

Para pekerja bantuan berbicara setelah mengirimkan persediaan sehari sebelumnya ke rumah sakit Ahli dan Shifa, yang terletak di jantung zona pertempuran Gaza utara di mana pasukan Israel telah menghancurkan sebagian besar kota saat memerangi militan Hamas. 

Pemboman dan pertempuran berlanjut, tetapi dengan Internet Gaza dan komunikasi lainnya terputus untuk hari kedua berturut-turut, rincian tentang kekerasan terbaru sebagian besar tidak dapat dikonfirmasi.

Israel mengatakan sedang dalam tahap akhir membersihkan militan Hamas dari Gaza utara, tetapi pertempuran berbulan-bulan itu ada di depan di selatan. Perang yang dipicu oleh amukan mematikan 7 Oktober dan penyanderaan, telah menewaskan hampir 20 ribu orang Palestina. Sekitar 1,9 juta penduduk Gaza, lebih dari 80 persen populasi telah diusir dari rumah mereka.

Dengan pasokan ke Gaza terputus kecuali sedikit tetesan, Program Pangan Dunia mengatakan 90 persen populasi secara teratur pergi tanpa makanan selama sehari penuh.

Sebuah ledakan Kamis pagi menghantam sisi Palestina dari penyeberangan Kerem Shalom dari Israel ke Gaza, memaksa PBB untuk menghentikan pengambilan bantuannya di sana, menurut Juliette Touma, juru bicara UNRWA, badan PBB untuk pengungsi Palestina. Setidaknya empat orang tewas, rumah sakit terdekat melaporkan.

Israel telah mulai mengizinkan bantuan untuk memasuki Gaza melalui Kerem Shalom hanya beberapa hari sebelumnya untuk pertama kalinya dalam perang, di bawah tekanan dari Amerika Serikat untuk memastikan lebih banyak bantuan masuk ke Palestina. Otoritas Palestina menyalahkan Israel atas ledakan itu, tetapi penyebabnya tidak dapat segera dikonfirmasi.

“Hanya sembilan dari 36 fasilitas kesehatan Gaza yang masih berfungsi sebagian dan semuanya terletak di selatan,” kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Di utara selama beberapa pekan terakhir, pasukan Israel telah menggerebek serangkaian fasilitas kesehatan, menahan orang-orang untuk diinterogasi dan mengusir orang lain. Di fasilitas lain, pasien yang tidak dapat dipindahkan tetap bersama dengan staf kerangka yang mengawasi mereka tetapi dapat melakukan sedikit di luar pertolongan pertama, menurut PBB dan pejabat kesehatan

“Rumah Sakit Ahli adalah tempat di mana orang-orang menunggu untuk mati,” kata Sean Casey, anggota tim WHO yang mengunjungi dua rumah sakit pada hari Rabu. “Lima dokter dan lima perawat yang tersisa bersama dengan sekitar 80 pasien tetap di Ahli,” katanya. (Red)

Sumber: arabnews

Bagikan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *