GAZA, PALESTINA – Jumlah warga Palestina yang tewas akibat serangan Israel di Jalur Gaza bertambah menjadi 34.683 orang  sejak konflik Palestina-Israel pecah pada Oktober 2023 lalu. Sementara itu korban luka telah mencapai 78.018 orang. 

Israel Paksa Kosongkan Rafah Timur

Sementara itu militer Israel pada Senin (6/5/2024) memaksa rakyat Palestina dan pengungsi lainnya untuk keluar dari wilayah Rafah timur. Hal itu dilakukan menjelang kemungkinan invasi darat yang akan dilancarkan Israel.

“Tentara Israel memperluas zona kemanusiaan di Al Mawasi dan mendesak warga Palestina untuk sementara mengungsi dari Rafah timur ke zona kemanusiaan yang diperluas,” tulis juru bicara militer Israel Avichay Adraee di X.

Perluasan zona kemanusiaan di Al Mawasi meliputi rumah sakit lapangan, tenda, makanan, air, obat-obatan, dan perbekalan lainnya dalam jumlah besar. Adraee menyebut militer Israel juga mengizinkan kolaborasi dengan organisasi internasional tertentu dan negara-negara lain untuk memperluas cakupan bantuan kemanusiaan yang dikirim ke Jalur Gaza,.

Namun, Adraee mengatakan bahwa proses tersebut akan berjalan secara bertahap. Pihaknya akan menyesuaikan berdasarkan penilaian situasi yang sedang berlangsung.

“Dalam konteks ini, selebaran akan dibagikan, pesan teks dan panggilan telepon akan dikirim, dan informasi disiarkan melalui media Arab,” kata Adraee.

Lebih lanjut, Adraee menyatakan bahwa tentara akan terus berupaya mencapai tujuan perang mereka, termasuk untuk menumpas kelompok pejuang Hamas Palestina serta mengembalikan semua warga Israel yang disandera. Di akun media sosialnya, militer Israel telah mengunggah peta yang menggambarkan rute evakuasi.

Laporan Radio Angkatan Darat Israel menyebut keputusan untuk mengevakuasi warga dari Rafah timur diambil dalam sidang kabinet, Ahad malam (5/5/2024). Sekitar 100 ribu warga sipil diperkirakan berada di wilayah yang akan dievakuasi.

Menteri Pertahanan Israel Yoav Gallant disebut telah memberi pengarahan kepada Menhan AS Lloyd Austin tentang keputusan untuk memulai evakuasi penduduk dari kota di selatan Gaza itu. Pesawat Israel menjatuhkan selebaran di atas kota guna mendesak penduduk di wilayah Rafah timur untuk mengungsi dan menuju Al Mawasi.

Brosur tersebut memuat peta wilayah dan batas-batasnya berikut wilayah yang perlu dikosongkan. Selebaran tersebut juga memperingatkan warga Palestina agar tidak kembali ke Kota Gaza atau wilayah utara Jalur Gaza, atau “mendekati pagar keamanan timur dan selatan yang berbatasan dengan Mesir”.

Rafah saat ini dihuni 1,4 juta pengungsi Palestina yang mengungsi dari perang, yang dimulai setelah serangan Hamas pada 7 Oktober 2023 dan diklaim Israel merenggut sekitar 1.200 nyawa. Hamas juga dituding menyandera 250 orang Israel.

Sejak itu, serangan Israel telah membunuh hampir 34.700 warga Palestina. Israel menghancurkan sebagian besar wilayah Gaza hingga penduduknya menjadi kelaparan dan rentan tertular penyakit. (Red)

Sumber: XINHUA, Antara, Anadolu

Bagikan

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *